Satu Informasi Untuk Nusantara !

Rudy Gunawan Bupati Garut Minta Cabor Dibawah KONI harus aktif dan berperan, Ade Kaca Beri Harapan Ini

3 min read

GARUT, KABARNUSANTARA.ID – Rudy Gunawan Bupati Garut meminta unsur-unsur Cabang Olahraga (cabor) yang ada dibawah naungan KONI Garut, agar bisa lebih berperan. Terlebih, jika menilik dari undang-undang yang ada, mulai dari pengaturan, pendidikan, pelatihan, sampai pengembangan sistem keolahragaan merupakan sistem yang terintegrasi.

Hal itu diungkapkannya saat memberikan sambutan pada acara Pengukuhan dan Pelantikan Pengurus Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Garut Masa Bakti 2022-2026, yang digelar di Sarana Olahraga (SOR) Adiwijaya, Jalan Proklamasi, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Rabu (13/4/2022).

“Cabor harus lebih kuat daripada KONI, Cabor boleh melakukan fundraising, boleh minta bantuan kepada siapapun, dalam rangka melakukan pendidikan dan latihan, serta mengikuti satu proses sehingga atlet itu dari nol menjadi sesuatu yang luar biasa, itu pada hakekatnya dari Undang-Undang (Nomor) 11 (Tahun) 2022,” ucapnya.

Bupati Garut menegaskan, fungsi keolahragaan adalah bagian dari tugas pemerintahan, oleh sebab itu maka KONI merupakan bagian yang harus mendapatkan perhatian pemerintah.

“Kalau baca dengan teliti baik Undang-Undang (Nomor) 3 (Tahun) 2005, yang diubah Undang-Undang (Nomor) 11 (Tahun) 2022, fungsi keolahragaan adalah bagian dari tugas pemerintahan, oleh sebab itu maka KONI merupakan bagian yang harus mendapatkan perhatian pemerintah pusat, provinsi, dan pemerintah daerah,” ujarnya.

Ketua Umum (Ketum) KONI Jawa Barat, Ahmad Saefudin, menyampaikan, bahwa bisa terpilihnya dalam dua periode menjadi Ketum KONI Garut merupakan hal yang tidak mudah dan memiliki tanggung jawab yang lebih besar.
Ia juga memberikan beberapa pesan kepada Ketum KONI Garut, Abdusy Syakur Amin, di antaranya yaitu mampu belajar, mengajar, mendengar, dan mencintai organisasi yang dipimpinnya.

“(Salah satunya) adalah kita mampu belajar, jadi tidak ada istilahnya itu kita lebih hebat.Tidak ada. Kita belajar di manapun juga, belajar melihat kondisi, belajar apa yang harus dilakukan, belajar semestinya yang seperti apa, hulu hilir kita harus belajar, sehingga nanti tau apa yang harus diajarkan kepada para pengurus kita untuk bisa berbobot,” katanya.

Di tempat yang sama, Ketum KONI Garut, Abdusy Syakur Amin, memaparkan bahwa pelaksanaan pelantikan ini merupakan amanat Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) KONI. Pihaknya sengaja menggelar acara ini di SOR Adiwijaya, karena SOR ini merupakan habitat seorang olahragawan.

“Ini merupakan salah satu sarana olahraga kebanggaan Kabupaten Garut, Alhamdulillah Pak Bupati Garut Bapak Rudy Gunawan, menunjukan komitmennya dalam pengelolaan olahraga, bahkan pada saat COVID-19 Garut masih membangun sarana olahraga,” katanya.

Untuk pengurus KONI Garut masa bakti tahun 2022-2026, lanjut Syakur, lebih sedikit dibanding periode sebelumnya yang berjumlah 90 orang, sementara pengurus baru yang hari ini dilantik terdiri dari kurang lebih 60 orang dengan berbagai macam latar belakang yang berbeda, mulai dari gender, latar belakang profesi, latar belakang minat, bahkan juga latar belakang partai politiknya.

“Hal yang pasti menunjukan bahwa KONI bukan organisasi yang berafiliasi kepada suatu kelompok tertentu, (tetapi KONI) adalah milik bersama masyarakat Kabupaten Garut, sehingga KONI harus dijaga kehormatannya, harus dijaga marwahnya, harus dijaga martabatnya, (juga) KONI adalah organisasi yang berorientasi pada pengembangan olahraga prestasi,” ujarnya.

Sementara itu Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat Komisi V Ade kaca yang turut menghadiri pelantikan KONI Garut memberikan harapan yang tinggi.

Menurutnya dengan pelantikan ini diharapkan bisa menjadikan olahraga Garut semakin maju dan berpresatasi.

“Kami sebagai mitra kerja dengan KONI berharap ini menjadi spirit baru untuk insan olahraga di Garut,” Katanya.

Tinggalkan Balasan