WWW.KABARNUSANTARA.ID

Satu Informasi Untuk Nusantara

Program JQR River Rescue Challenge Gubernur Jabar Diminati Ratusan Peserta

3 min read

GARUT, KABARNUSANTARAI.ID – Ratusan peserta yang terdiri dari masyarakat umum, mahasiswa dan perangkat daerah mengikuti JQR River Rescue Challenge Piala Gubernur Jabar 2022.

Kegiatan tersebut merupakan inisiasi Gubernur Jawa Barat yang digelar Jabar Quick Response (JQR).

Asisten Daerah (Asda) 3 Bidang Administrasi Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar, Ferry Sofwan Arif , mengatakan, melalui JRRC ini diharapkan bisa meningkatkan kemampuan relawan untuk melakukan search and rescue, sehingga memiliki kemampuan yang baik pada saat menolong korban terdampak bencana di lingkungan sungai.

“Yang kedua tentu harapannya melalui lomba atau kompetisi ini, mendorong selain edukasi kepada seluruh masyarakat juga melihat bahwa ada potensi sungai yang harus kita tangani bersama-sama, apalagi kalau melihat di Jawa Barat ada 2.265 sungai dan anak-anak sungainya,” terangnya.

Melalui JRRC, Ia juga berpesan agar setiap daerah yang teraliri, khususnya Sungai Cimanuk, untuk bisa memelihara sungai tersebut, agar terhindar dari bencana.

“Nah di satu sisi tentu punya potensi parawisata, dari sisi yang lain ada potensi bencana. Nah kalau melihat penyelenggaraannya di Garut tentu potensi pariwisata di Garut yang lengkap harapannya adalah memanfaatkan Sungai Cimanuk sebagai sungai besar, sungai panjang yang kita bisa melihat dari sisi kepariwisataannya, kemudian juga mengingatkan kepada kita semua bahwa sungai apabila tidak dipelihara dengan baik bisa menyebabkan bencana,” katanya.

Sementara itu, Ketua Panitia JRRC, Sandi Prisma Putra, mengatakan alasan kenapa pihaknya memilih Kabupaten Garut sebagai lokasi acara ini karena berdasarkan indeks kerawanan bencana dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jabar.

Kabupaten Garut dinilai sebagai salah satu wilayah yang tertinggi memiliki potensi risiko bencana, khususnya kebencanaan yang bersifat hidrometeorologi.

“Untuk itu kami memilih (Garut) untuk mengadakan JRRC ini sebagai salah satu bentuk edukasi sebetulnya selain daripada kompetisi, dalam hal mitigasi kebencanaan ini,” ujarnya.

Selain itu, imbuh Sandi, JRRC yang diikuti oleh kurang lebih 420 partisipan ini, bertujuan untuk membentuk community development, yang nantinya menghasilkan sebuah mapping potencial skill terkait river rescue.

“Sehingga nantinya diharapkan dapat tercipta suatu smart cluster ya dapat terpetakan dapat tercipta suatu smart cluster sehingga kita punya data dari mana saja yang kira-kira mempunyai kemampuan secara expert untuk melakukan penyelamatan terhadap survivor dalam kondisi kebencanaan yang menyangkut bencana hidrometeorologis ataupun kondisi luar biasa kecelakaan di sungai seperti halnya ada survivor yang hanyut atau hilang di sungai,” katanya.

Senada dengan apa yang disampaikan Wabup Garut, ia juga berkeinginan JRRC ini bisa terus berkelanjutan.

“Mudah-mudahan keberlanjutannya ke depan bisa terus, sehingga nantinya bisa memenuhi jumlah (rescuer) keseluruhan, sehingga wilayah Jawa Barat khususnya yang memang rawan kebencanaan hidrometeorologi itu bisa tercover dengan para rescuer-rescuer yang memang profesional gitu kira-kira,” tandasnya.

Wakil Bupati (Wabup) Garut, dr. Helmi Budiman, menyebut jika ajang Jabar Quick Response (JQR) River Rescue Challenge (JRRC) yang digelar di Kabupaten Garut pada tanggal 29 September 2022 hingga 2 Oktober 2022 ikut membantu mempromosikan pariwisata yang ada di daerahnya.

Terlebih, imbuh Wabup Garut, perhelatan ini diikuti oleh peserta di beberapa daerah yang ada di Jawa Barat serta dariy luar Jawa Barat itu sendiri.

“Iya alhamdulilah kami Pemerintah Kabupaten Garut tentu sangat mendukung kegiatan ini, Garut ini kan kota wisata, kota wisata ini pasti perlu event, event untuk mempromosikan tempat-tempat wisata di Kabupaten Garut. Salah satunya adalah Bagendit ini. Alhamdulillah ini adalah sarana promosi, minimal yang hadir tadi ini dari berbagai provinsi,” pungkas Wabup Garut kepada awak media.

Tinggalkan Balasan